Ider Bumi Untuk Keselamatan Dusun Dari Balak & Penyakit

  • Whatsapp

Kabaroposisi.net (Banyuwangi)

Sudah menjadi adat relegi ummat islam di beberapa wilayah di Kabupaten Banyuwangi beberapa hari setelahnya di Hari Raya Idul Fitri. Selain budaya silaturrahmi bersalam-salaman, ada budaya yang diyakini oleh masyarakat dapat menolak balak dan penyakit yaitu dikenal dengan sebutan “Ider Bumi”.

Salah satu contoh di Dusun Wijenan Lor Desa Singolatren Kecamatan Singojuruh laksanakan kegiatan “Ider Bumi” pada malam dua Hari Raya Idul Fitri Senin 25/05/2020. Hadir dalam kegiatan tersebut Kepala Desa Singolatren Apandi menyemangati warganya. Kegiatan diwali dengan melaksanakan sholat Magrib berjama’ah di Masjid. Sebelum “Ider Bumi” dilakukan terlebih dahulu Kades Apandi menyapa warganya (jama’ah).

Yang mana pada kesempatan tersebut Kades Apandi atas nama pribadi dan keluarganya juga atas nama Pemerintahan Desa menyampaikan ucapan selamat Hari Raya Idul Fitri juga permohonan maaf kepada warganya.

“Saya datang ke Masjid ini hanya demi menyampaikan permohonan maaf, karena tidak bisa silaturrahmi ke rumah-rumah warga satu per satu mengingat ada pembatasan sosial dan antisipasi penularan Virus Corona. Saya berharap moment bulan romadhon dan bulan syawal ini mampu merubah prilaku dan sikap kita terutama dapat meningkatkan peribadatan kepada Allah Swt. Jangan Romadhon dan bulan Syawal hanya momentum tahunan atau perayaan-perayaan yang sia-sia tanpa manfaat”, ungkapnya.

Kades Apandi minta warganya tidam remehkan Virus Corona, justru di bulan syawal ini mengingat budaya silatrurrahmi bersalam-salaman yang tidak bisa dihindarkan. Potensi terjadinya penularan virus sangat mudah, karena Virus Corona berpindah dari saling bersentuhan dan kontak langsung. Oleh karena itu kata Kades Apandi pastikan pakai masker, jaga jarak, dan sering cuci tangan setiap usai bersalam-salaman.

Lanjut Kades Apandi turut bersama warga keliling dusun melakukan “Ider Bumi” dengan rute perjalanan arah jam. Di perjalanan warga bersama-sama membaca tasbih dan di setiap sudut berhenti sejenak untuk kumandangkan adzan bersama dilanjutkan berdoa meminta kepada Allah Swt agar dijauhkan dari Balak (mara bahaya) dan Penyakit. Adzan bersama dilakukan di sebanyak 4 (empat) sudut Timur, Selatan, Barat, dan Utara.

Sementara kegiatan dipimpin langsung oleh Ketua Takmir Masjid Baiturrohman Dusun Wijenan Lor Ustad Mangsur. Setelah “Ider Bumi” warga kembali ke Masjid melaksanakan sholat Isyak berjama’ah diteruskan dengan selamatan Hotmil Qur’an. (rh35).

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *