Kapolresta Banyuwangi Serahkan 10 Ton Beras Pada Polsek Jajaran Untuk Disalurkan Ke Masyarakat

  • Whatsapp

Kabaroposisi.net (Banyuwangi)

Penyerahan Beras 10 Ton Dari Kapolresta Banyuwangi Kepada Polsek Jajaran Senin 01/06/202 untuk disalurkanĀ  ke Masyarakat Terdampak Covid-19. Sebelum dilakukan penyerahan dan pemberangkatan penyaluran beras ke jajaran Polsek terlebih dahulu dilakukan penyerahan simbolis dari Kepala Bulog Banyuwangi kepada Kapolresta.

Selanjutnya Kapolresta Banyuwangi Kombes Pok Arman Asmara Syarifuddin secara simbolis menyerahkan kepada Polsek Jajaran yang diwakili oleh Polsek Rogojampi.

Pada kesempatan tersebut Frima Agung Nitipraja selaku pimpinan Bulog Banyuwangi kepada awak media menyampaikan,

“Kita ada permintaan dari Polresta Banyuwangi dalam rangka penyaluran ke Polsek-Polsek, yang kemudian didistribusikan pada masyarakat terdampak Covid-19. Untuk total beras yang kami salurkan sebanyak 10 ton disalurkan ke 25 Kecamatan Kabupaten Banyuwangi,” Jelas Frima.

Masih penuturan Ka Bulog Frima, “Saya terutama sebagai pimpinan Bulog menyampaikan terimakasih kepada Kapolresta Banyuwangi beserta jajaranya. Di mana kami masih diberikan kepercayaan untuk menyediakan beras untuk Polsek Polsek dalam rangka penanganan Covid-19. Harapan kami adalah bantuan ini juga bisa meringankan beban saudara-saudara kita yang terkena dampak Covid-19,” imbuhnya.

Seusai pelepasan pemberangkatan pendiatribusian beras kepada 25 Polsek oleh Kapolresta Banyuwangi Kombespol Arman Asmara dalam konfirmasinya menjelaskan,

“Kegiatan pagi ini hubungannya pendukung kebutuhan hidup terhadap masyarakat terdampak pandemi Covid-19. Hal ini karena masih banyaknya masyarakat Banyuwangi yang terdampak. Kemudian untuk pendistribusian beras ini sebanyak 10 ton di awal, dan untuk fase kedua kita juga mencadangkan 10 ton juga. Semoga bantuan ini bisa meringankan beban masyarakat yang terdampak pandemi covid-19,” jelas dan harapnya.

Dikonfirmasi terkait perkembangan Covid-19 di Banyuwangi, Kapolresta Banyuwangi mengatakan,

“Untuk Covid-19 sampai hari ini (1/6/2020) terkonfir positif sebanyak 9 orang. Kemudian kami juga selalu melakukan pencegahan di 17 titik baik yang hubunganya dengan penyekatan terhadap kendaraan maupun orang yang masuk, baik yang dimulai dengan pembembetukan kampung tangguh sebanyak 24 sampai 26 titik,” terang Kombespol Arman.

Lebih lanjut Kapolresta Kombespol Arman menjelaskan terkait New Normal. Dimana New Normal ini menurut Kapolresta kemaren (29/05/2020) Bupati telah adakan pertemuan dengan para tokoh agama dalam rangka kesiapan kegiatan menghadapi New Normal. Kemudian inti daripada New Normal itu sendiri adalah kehidupan yang sama seperti ditahun 2019 dengan tahun sebelumnya namun tetap mengikuti prosedur Protokol Kesehatan.

“Kunci dari new normal adalah disiplin dalam hal menjaga kesehatan”, cetusnya.

Ketika ditanya apakah Banyuwangi sudah siap untuk melakukan New Normal ?,

“Banyuwangi insyaallah siap. Karena masyarakat Banyuwangi sudah paham akan kegiatan dengan mengikuti Protokol Kesehatan. Kita juga menghimbau kepada masyarakat dimulai dari diri pribadi dan keluarga untuk melaksanakan kegiatan perlawanan terhadap covid-19. Dengan kata kuncinya adalah disiplin diri dalam menjaga kesehatan,” pungkasnya. (ktb/rh35).

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *